Di akhir-akhir ini kerap kali kita terbaca dan terdengar wujudnya beberapa kelompok masyarakat Patani yang bergerak aktif di atas nama organisasi kemasyarakatan (CSO: civil society organisation) dan organisasi bukan kerajaan (NGO: non government organisation) dari Patani,

mereka telah menyatakan secara langsung atau tidak langsung, terbuka atau tertutup mengenai kebimbangan mereka akan ditinggalkan atau diketepikan dari proses mencari penyelesaian isu Patani yang diatur antara kerajaan Thailand dengan pihak Gerakan Pembebasan Patani (GPP) pada sesi-sesi akan datang. Mereka memberi hujjah bahawa suara mereka adalah suara rakyat Patani, maka mereka mestilah diberi hak yang sama sebagai perwakilan untuk mereka dapat bersama-sama di dalam proses tersebut, dengan memberi andaian bahawa sekiranya mereka tidak ikut serta di dalam proses ini, maka tuntutan dari GPP sahaja tidak akan memenuhi kehendak dan cita-rasa rakyat Patani itu sendiri.

Anehnya, kenapa suara-suara atau hasrat seperti ini tidak pernah terdengar pun sebelum ini, orang Patani dijajah, ditindas, diannyanyai, diperkosa, diaib, dianggap orang kelas kedua di bumi sendiri, dinafi hak kebebasan dan banyak lagi. Semua trajidi ini bukan hanya bermula setelah bermulanya proses dialog ini, bahkan semenjak ratusan tahun yang lampau, mungkin mereka sebelum ini dan sampai ke hari ini tidak pernah merasai apa yang pernah dialami oleh rakya Patani secara umum, bahkan kumpulan ini berkemungkinan besar terdiri dari kalangan bangsawan yang selalu menunggu peluang untuk mandapat manfaat dan habuan dari penjajahan, penindasan, perilaku ganas dan jahat kerjaan Thai terhadap rakyat Patani, dan kemungkinan besar juga mereka sendiri lah selaku alat penganasan yang diguna pakai oleh kerajaan Thai terhadap rakyat Patani. Mereka ini begitu cerdik dalam mencari peluang untuk kepentingan diri dan kroni-kroni mereka sendiri. Sekarang mereka dah nampak apa yang akan terjadi kepada mereka dan apa yang akan terjadi kepada rakyat Patani secara umumnya, maka dengan tidak sabar lagi mereka mesti bertidak dan bersuara, samada mereka sedar ataupun tidak sedar tentang apa yang mereka sedang lakukan ini, mereka telah melangkaui bidang tugas mereka yang sebenar dalam mengurus tentang kebajikan masyarakat, musang yang berbulu ayam ini serta dengan sifat kerakusan dan opporturnisma mereka, ditonjol tanpa diselindungi lagi. Di mana kumpulan CSO dan NGO ini berada? ketika anak-anak muda Patani menjual apa yang ada pada mereka dan keluarga mereka untuk mendapatkan sepucuk senapang, M16 demi merealisasikan perjuangan mereka menentang penjajah sehingga mereka meningal kehidupan yang selesa bersama keluarga dan sahabat handai di kampung halaman tempat lahir, mereka memilih bukit dan hutan rimba yang penuh dengan rintagan dan dugaan, makan tak makan, tidur tak tidur, nyawa mereka diperjudikan, ada yang gugur syahid, ada yang ditangkap oleh musuh dan ada yang terpaksa lari hidup dalam buangan di luar nagara. Perjuangan yang dibayar dengan darah, dengan ribuan anak yatim dan dengan ribuan ibu tunggal ini, insyaalah akan dipertahan dan dijaga oleh Allah SWT dan insyaalah tidak juga begitu mudah dapat dimanipulasikan oleh golongan mereka yang opporturnis ini.

Sekarang ini mereka memuja dan memuji dan teringin sangat mendekati gerakan BRN kerna mereka begitu yakin, di satu hari muka nanti suasana akan berpihak kepada BRN dan pejuang-pejuang Patani, maka kita mengharapkan dan kita yakin bahawa BRN tidak begitu mudah termakan puji-pujian yang bersifat udang di sebalik batu ini, sehingga terpaksa menggadai prinsip perjuangan mereka, dengan menukarkan kemewahan dunia yang semantara saja. Ingat, pujaan dan pujian dari manusia boleh bertukar menjadi tikaman yang berbisa pada bila-bila masa sahaja, puja dan puji hanya untuk Allah SWT tuhan sekelian alam, tiada siapa yang berani mengkhianatinya, dan akan berkekalan sampai ke hari akhirat.

Justeru, apa yang disebut di atas hanyalah merujuk kepada kelompok CSO dan NGO yang opporturnis yang mungkin diciptakan oleh tangan-tangan ghaib atau yang dibiayai oleh pihak musuh iaitu kerajaan Thai, adapun CSO, NGO yang tulen berdarah patroitik Patani akan tetap tidak mempertikaikan kewibawaan gerakan pembebasa Patani (GPP) yang mempunyai misinya yang begitu jelas, dan mereka akan terus bersama GPP dalam proses penyelesaian yang adil, menyelurah dan berkekalan mengikut tahap, fungsi dan peranan yang sepatutnya dalam mencari penyelesian bagi konflik Patani Darussalam ini, insyaalah.

Announcement & Statements

Latest News

Latest Articles

Special Report